Tour de France: Start Etape 17 Bakal Tiru Formula 1
by - June 05, 2018
Tour de France: Start Etape 17 Bakal Tiru Formula 1
by MainSepeda - June 05, 2018

Tour de France 2018 bakal punya etape superunik. Etape 17, yang dijadwalkan berlangsung pada 25 Juli, panjangnya hanya 65 km, dari Bagneres-de-Luchon menuju Saint-Lary-Soulan. Tapi, etape ini akan langsung menanjak sejak start, turun, menanjak, turun, dan finis di tanjakan.

Bisa dibilang, etape ini adalah etape “sprint climbing.”

Profil Etape 17 Tour de France 2018 yang mempunyai karakter "sprint climbing".

Tidak cukup dengan itu, ASO (Amaury Sport Organisation) selaku penyelenggara TdF juga menyiapkan format start baru. Mereka akan mengikuti format Formula 1. Pembalap dengan posisi teratas di general classification (GC) akan mendapatkan “pole position” alias start terdepan. Diikuti pembalap urutan kedua dan seterusnya.

"Para pembalap akan menempati posisi sesuai urutan GC setelah etape sebelumnya. Mereka lantas dibagi dalam lima kelompok. Dua puluh pembalap pertama di GC akan berada di depan dengan urutan offset, dengan pemakai yellow jersey di urutan pertama,” jelas pernyatan penyelenggara.

Penyelenggara TdF menyiapkan format start baru untuk Etape 17. Mengikuti format Formula 1, pembalap dengan posisi teratas di general classification (GC) akan start terdepan diikuti pembalap urutan kedua dan seterusnya.

Start Tour de France 2018 Etape 17 tanggal 25 Juli nanti akan unik dan berbeda. 

Bisa dibayangkan, Etape 17 ini bakal eksplosif sejak start. Karena asumsinya, mereka yang ada di urutan 20 besar adalah kandidat juara dan jagoan climbing semua. Sedangkan mereka yang di belakang bukanlah jago tanjakan. Dengan jarak tempuh yang pendek, para pembalap di depan tak akan punya waktu menunggu rekan-rekannya di belakang. Harus tancap gas jaga posisi sejak tanjakan pembuka.

Dengan format ini, menjelang Etape 17, tim-tim akan mencoba menerapkan strategi khusus, memaksimalkan jumlah pembalap di urutan 20 besar. Dengan demikian bisa saling menolong di depan.

Dalam beberapa tahun terakhir, etape-etape pendek menanjak memang sedang ngetren di grand tour. Vuelta a Espana khususnya, sukses menjadikan etape-etape eksplosif itu sebagai etape menentukan.

Tahun ini, Tour de France melakukan yang lebih ekstrem lagi. Kita tunggu saja hari “Rabu Ceria” 25 Juli tersebut. Seperti apa hasilnya. (mainsepeda)

 


COMMENTS